Dunia akhir zaman video abang perkosa adek ipar sambil dirakam oleh isteri

Semalam dia tidur lewat kerana asyik melayan internet. Bila buka you tube dia paling suka melayan video-video HOT. Agaknya, kerana aku dah lama tak solat kot jadi makhluk tu ingat aku ni kawan dia,dan dia ikut aku balik? Nurul posa ghini,.'' tergagap-gagap Nurul bersuara,malu pun ada. Beberapa hari lagi dah nak masuk bulan rejab, dia pun teringin nak rebut pahala buat puasa sunat, jadi semalam selepas habis gelak, dia sambung membaca Al-Quran dan kemudian dia turun pula untuk bersahur secara diam seorang diri. Walau seribu penyesalan yang Nurul hamburkan masa takkan dapat diundur kembali. Nurul memang sangat keras kepala, padanlah jodohnya dengan Amirul,bertemu sudah buku dengan ruas. Nadia pun tak pulang bersamanya kerana ada kegiatan luar sekolah. Sebelum ni bukan tak pernah dia perhatikan Amirul tidur. Nurul perhatikan lagi wajah Amirul yang nampak resah tiba-tiba. Nurul cuba mendekati Amirul,nafas Amirul turun naik. Amirul mengangkat kepala dan merebahkan kepalanya di atas ribaan Nurul. Ingin ditolaknya kepala Amirul dia tak sampai hati. Amirul pula sudah duduk tersandar di dinding bilik air. Sekarang ni dah macam terkena kutukan sendiri, beria-ia Amirul nak makan magga muda. Kau jangan banyak songeh sangat,derhaka tau,tak tunaikan permintaan suami,dah la kau asyik lari dan marah-marah ja bila aku nak dekat dengan kau. '' bila Amirul kembali memejamkan mata Nurul terus bertanya soalan cepuput Kak Bed Sinarfm tu. Geram dia bila Amirul membuat tindakan nakal sebegitu. ''Dahlah,pi keluaq sendhighi la,aku nak salin baju,nak mandi,lepas tu aku nak sembahyang. '' Nurul pandang Amirul yang masih tersandar di dinding bilik air. Makan pun tak boleh,asyik muntah ja, macam mana nak sembahyang. Dia kenal dengan Amirul yang mengada-ngada,mentang-mentang di rumah banglo dia selalu mandi air dari shower air panas,bila tinggal di kampung dia selalu merungut kerana terpaksa mandi air kolah. Sejak mereka tahu perubahan Amirul dan selepas memeriksa komputer Amirul mereka berpakat untuk menakutkan Amirul agar Amirul insaf dengan segala perbuatannya. Haji Alyas sedang memikirkan kata-kata anak-anak dan isterinya.

Bila mula memiliki komputer sendiri di usia 12 tahun, Amirul mengunakan komputer itu dengan sebaiknya. Ramlee tu nak buat cerita lawak ja, mana ada istilah bohong sunat nih! '' terbuntang mata Amirul, takkan selewat ini dia bangun? Ummi tahulahkan, sekarang ni segala maklumat ada dalam internet. Untungnya tinggal di sini bila boleh berjemaah di masjid setiap waktu, kalau di rumah mereka jarak rumah dengan masjid memang jauh. Lalu Nurul pun keluar dan berdiri di belakang orang tu. Hodoh sangat ka aku ni sampai dia takut macam tu sekali? Kepalanya pula semakin berpinar, nak kata Amirul demam, suhu badannya tak pula panas,normal saja. Bila Amirul ternampak pewangi ibu mertuanya Amirul mencalitkan sedikit di bajunya, haruman bunga melur membuatkan loya Amirul beransur hilang. Nanti Nabil bagitau kat kak Nurul,'' Nabil dan Habil yang kebetulan ada di tandas sudah menghampiri Amirul. ,.jangan cari pasal dengan harimau betina tu,nanti malam ni abang Mirul kena tidur luar pulak,'' Amirul sengaja bergurau dengan Nabil dan Habil sambil melangkah keluar dari tandas.

Jika dulu kita membaca kisah seorang ustazah disesatkan oleh Ayah Pin, hari ini kisah yang melibatkan nama 'ustazah' muncul kembali.

dunia akhir zaman video abang perkosa adek ipar sambil dirakam oleh isteri-65dunia akhir zaman video abang perkosa adek ipar sambil dirakam oleh isteri-80

Hati siapa yang tidak sedih bila membaca kisah seorang yang bergelar ustazah ditangkap khalwat bersama pasangannya oleh sepasukan penguatkuasa Jabatan Agama Islam Wilayah Persekutuan (JAWI) di sebuah kondominium mewah hari Sabtu yang lalu.

Metro Online melaporkan; Ustazah terbabit yang dipercayai berumur lingkungan 40-an ditahan bersama pasangannya yang juga warga pendidik hasil maklumat orang ramai.

Sikap Amirul yang peramah dan suka berkawan dengan semua orang akhirnya menjebakkan Amirul dengan pengaruh sosial tanpa pengetahuan keluarganya. Dengan pantas dia menoleh ke arah jam di dinding rumahnya. Dulu ummi, kalau nak mencari maklumat kena berkurung dalam library. Kalau hari raya saja mereka pergi solat berjemaah, itu pun di surau kecil kampung mereka. Bila orang tu berpusing,tanpa sedar Nurul memerhatikan wajah orang itu sesungguh hati untuk melihat siapa orang tu. Hairan betul Amirul,sebelum ini dia cukup alah dengan bauan bunga-bungaan. '' sekali lagi Amirul memuntahkan isi perutnya, rasa perit tekaknya bila muntahnya tak mahu berhenti. Hairan mereka dengan Amirul yang asyik muntah-muntah. Dia perlu bercuti hari ni, dia tak peduli, dia memang tak boleh buat kerja hari ni. Sepanjang sebulan dia bekerja di sini Nurul berkelakuan baik tapi bila dia dalam keadaan tak sihat seperti ini, boleh pula Nurul menguji kesabarannya dengan berbual mesra dengan lelaki lain di depannya.

Keluarganya percaya Amirul mampu menjaga diri sendiri dan menjaga sikapnya. Sekarang ni nak cari maklumat cuma perlu search dan klik ja. Jangan-jangan lembaga tadi ikut dia masuk ke bilik. Selalunya dia hanya mendengar cerita orang tentang makhluk halus ni. Nurul bangun untuk menunaikan solat sunat tahajjud, dengan telekung masih di tubuh Nurul turun ke bawah untuk minum tapi baru saja mengambil gelas ada seseorang masuk ke ruang dapur. Itu yang dia fikir tapi sedetik kemudian hatinya berkata-kata lagi. Habis semuanya keluar hingga tekaknya rasa pahit dan perutnya turut pedih yang teramat sangat. ''Hehehe,Nurul tu garang di luar ja abang Mirul,kalau kena gaya,manja dia mengalahkan anak kucing,'' Habil menjawab sambil tergelak, termasuk Nabil. Dia nampak Nurul di depan dan ada seorang lelaki yang sedang berbual mesra dengan Nurul.

Asyhadu alla illahaillallah Asyhadu anna Muhammadar rasulullah. Amirul anak bongsu yang diasuh dengan didikan agama Islam yang kuat oleh kedua orang ibu bapanya tapi dunia siber tanpa sempadan telah mengubah Amirul menjadi seorang remaja yang terlalu bebas dan penuh dengan keseronokan. Kalau tanpa pantauan walid dan umminya jangan harap Amirul nak solat. .................................................... Macam-macam pantang larang ummi dan walid,.konon Islam itu mudah tapi semuanya tak boleh. Kelas Mirul tu pukul 11.00 pagi ke pukul 11.00 malam? Sudah lama ingin disiasat gelagat anak bujangnya ini tapi dalam masa yang sama dia ingin mempercayai Amirul. ''Ummi ni,.zaman sekarang ni ummi, bukan macam zaman dulu-dulu. Bila dia sampai ke rumah ini, dia terlalu letih dan mengantuk tapi dikuatkan dirinya untuk terus berjaga dan pura-pura segar. Masuk waktu solat Hajjah Mastura mengajak dia berjemaah di masjid sebelah rumah. Botol air di tangan orang tu terjatuh lalu menimpa kaki Nurul. Dia terus gelak terguling-guling di atas katil dengan telekung masih di tubuh. Agaknya itulah Mirul yang Hajjah Mastura nak kenenkan dengan aku? Dia dah magli dengan bau yang pelbagai, dengan bau busuk sampah sarap yang dikutipnya,dengan kerja membersih semua tandas yang ada di sekolah ini, tapi kenapa hari ini perutnya asyik meragam? '' Amirul sudah tidak dapat menahan,terhambur juga isi perutnya. Nak kata Amirul geli dengan keadaan tandas, dah sebulan Amirul bekerja. Amirul terus pening dan loya,terpaksa Amirul menyalin pakaian. Nurul masuk semula ke kelas dan mengharapkan agar Amirul dalam kedaan baik-baik saja.

Assolaatu khairun minan naum Assolaatu khairun minan naum Allahu Akbar Allahu Akbar. Amirul seorang remaja yang berusia 20 tahun dan masih menuntut di sebuah kolej swasta atas permintaannya sendiri. Amirul terus mengkerekot di dalam selimut, matanya terlalu berat untuk diangkat. Tadi Amirul mengamuk bila orang masjid memasang tahrim, sekarang suara azan dan selepas itu suara umminya pula yang menganggu ketenangan waktu paginya. Itulah ayat yang selalu Amirul bebelkan dalam hatinya. ,nak ke masjid ni dengan walid, nanti Mirul bangun ya! Amirul terus menyambung tidurnya, suara speaker dari masjid di sebelah rumahnya langsung tak diendahkan. Hatinya berbisik lagi, dan Amirul terus menyambung mimpi-mimpinya hingga matahari sudah meninggi. Dulu Amirul cukup patuh dengan suruhan Allah kerana takut walidnya yang sangat tegas itu merotannya kalau tak solat. '' Amirul mendonggak, umminya sedang memandangnya dengan wajah hairan. ''Pagi tadi ummi kejut bangun solat subuh, bangun ke tidak? Dia sengeh lagi, mahu atau tak, dia tetap kena kelentong umminya pagi ni, kalau tak gerenti dia kena leter teruk dengan ummi. Mirulkan anak bongsu ummi yang paling rajin sekali,.cuma,.'' dia tersengeh lagi sambil tangan sudah mencengkam rambutnya sendiri untuk mencari idea, bagaimana nak menyelamatkan diri untuk memberi alasan kiranya ummi tahu dia bangun lewat. Hajjah Mastura mengerling jam di dinding rumahnya sambil kepala digelengkan berkali-kali. Habislah Mirul kalau Prof Haizi tu mengamuk,.'' Amirul pura-pura cemas. Sejak akhir-akhir ni semua kertas assigmentnya Amirul upah pelajar sekuliahnya siapkan. Kalau kakak Mirul dan abang Mirul balik ke rumah pun, Mirul buat tak kisah ja. Sehari sebelum ke sini dia tak dapat tidur malam kerana risau nak berada di tempat orang. Kalau dia penakut macam tu macam mana nak lindungi anak-anak dan isteri nanti? Tak pernah lagi dia melihat seorang lelaki setakut itu. ''Mirul tak dapat tidur semalam ummi,.'' jujur Amirul memberitahu. Amirul pekup hidung, cuba menghilangkan bau yang memualkan tekaknya. Amirul sudah rebah di lantai koridor di depan tandas pelajar lelaki. Setiap kali dia mengingati kejadian malam itu dia jadi semakin membenci Amirul tapi adakalanya dia rasa sayangnya kepada Amirul macam sudah disemai. Loceng berbunyi, menandakan pelajaran seterusnya akan bermula. Tadi mereka dari bilik seni lukis,kebetulan ketua pengawas memanggilnya untuk memberitahu ada mesyuarat akan diadakan selepas sekolah berakhir hari ini. ........................................................ Nurul bergegas ke bilik kecemasan sebaik kelasnya tamat, tapi Amirul sudah tiada. Sekarang ni dah tersengeh seorang diri pula, macam orang tak betul ja? Terpandang saja Amirul yang sedang berdengkur di atas katil tanpa baju, Nurul terus masuk dan melangkah perlahan-lahan ke arah katil.

Kalau nak buat rujukan sekali pun takkan sampai tak berdunia dengan orang? Mirul balik kolej sekarang ni berkurung saja dalam bilik, mengadap ja komputer tu.'' Hajjah Mastura menyuarakan sekali lagi keraguannya. '' Ummi buat masak lemak cili padi ikan patin campur tempoyak'' sengaja Hajjah Mastura menyebut masakan itu kerana dia tahu Amirul memang alah dengan makanan yang berbau kuat, macam durian,tempoyak,belacan,budu,cencalok,petai dan jering. Ibunya rajin bercucuk tanam di belakang rumah mereka. Nurul resah di atas sofa empuk ruang tamu rumah besar ini. Langkah Hajjah Mastura diperhatikan hingga hilang disebalik dinding yang memisahkan ruang tamu dan ruang dapur.

Maksud ummi, Mirul dah tak mahu campur dengan orang-orang masjid lagi. Amirul memang banyak berubah sejak mula belajar di kolej. Amirul berhenti melangkah dan menoleh semula ke arah Hajjah Mastura sambil mencerunkan wajahnya. Hidup di kampung ni kalau rajin berbudi pada tanah pasti rezeki datang mencurah-curah namun, selepas ayahnya tiada mereka terpaksa berjimat dengan duit yang mereka ada. Minda Nurul ligat berfikir, apa kerja yang harus dilakukan di rumah sebesar ini?

Keluarga mereka ramai dan Nurul anak sulung dari tujuh orang adik beradik. Kalau cuti dia lebih banyak membantu ibu menjaga adik-adiknya yang masih kecil. Hajjah Mastura datang semula ke ruang tamu dengan dulang berisi dua gelas jus oren dan sepiring kek keju. Kalau tadi dia rancak berkata-kata, kini dia hilang modal untuk bercakap. Tengok dulu, kalau anak bujang Hajjah Mastura tu baik akhlaknya macam Ummi dan walidnya, kecil tapak tangan, Puncak Gunung Jerai Nurul tadahkan tapi kalau anak bujang Hajjah Mastura sekadar elok rupa paras tapi akhlak hampeh, lebih baik tak payah!

Tags: , ,